Saturday, December 31, 2011

Maafkan Diriku

Assalamualaikum dan salam sejahtera saya ucapkan kepada peminat setia novel saya.. erlebih dahulu saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih yang tidak terhingga kepada anda semua kerana sudi membaca novel saya yang tidak seberapa itu. memandangkan tahun 2012 saya akan menghadapi peperiksaan SPM, jadi saya tidak akan menulis novel lagi. tetapi akan ada satu cerpen yang akan muncul sempena hari raya yang akan datang. jadi kepada anda semua, teruskan menyokong saya.. okie??

salam kemaafan dari saya, Tenggiling Bergulung.

Sunday, December 18, 2011

Novel: Yuna Yumi- part 1

Suasana di kompleks Tabung Haji, Kelana Jaya sesak dengan kehadiran para jemaah haji bersama-sama ahli keluarga dan sahabat handai yang hadir untuk memberikan dorongan dan semangat kepada para jemaah haji. Yumi juga turut serta ke kompleks Tabung Haji untuk menghantar kedua ibu bapanya yang bakal menunaikan rukun Islam yang kelima iaitu menunaikan fardhu haji.
“standing in ihram making my tawaf, making my tawaf, drinking blessings from your well, the Jali to Safa and Marwah, rekindles my imaan. O ALLAH! I am waiting for the call, praying for the day when I can be near Kabah wall”. Gemersik suara Lily Ayumi atau nama panggilannya Yumi menyanyikan lagu artis pujaannya iaitu Irfan Makki yang bertajuk Waiting For The Call khas buat ayahda dan ibundanya yang tercinta yang bakal menunaikan rukan Islam yang kelima.
PIN! PIN!
“opocot kau. Haish. Hantu punya kereta. Ini boleh mendatangkan marah. Nah, ambik kau”. Yumi menekan hon sekuat hati.
PINNN!!!!!!!!
“Ayumi, cubalah bawak bersabar sikit. Kamu tu yang bawak macam siput, ada hati nak salahkan orang”. Rungut Puan Adila dengan kelakuan anak daranya itu.
“Hehe. Sorry ye ma. Tak sengaja. Dah habit”. Yumi hanya tersengih sumbing.
“Yumi, kamu jangan lupa turunkan kami dekat ‘drop zone’ depan tu”. Encik Ahmad menunjukkan kearah ‘drop zone’ tersebut.
“okey. Beres pak”. Yumi terus memberi signal ke kanan untuk masuk ke kawasan ‘drop zone area’.
“Yumi, kamu pergi cari tempat parking dulu. Lepas tu datang sini balik. Kamu tu bukannya boleh percaya sangat”. Okie mama dah start bukak kitab(membebel).
“iyew ma. Jangan risau ye. Saya ada awek garmin bersama. Jadi takkan sesat”.
Kenderaan yang banyak dan jalan yang sesak menyebabkan Yumi susah untuk menemui tempat parking yang kosong.
“Apasal la kau tak ikut sekali Yuna. Tak pasal-pasal menyusahkan aku nak jadi driver”. Yumi mengomel seorang diri. Yumi memang tidak suka bawak kereta terutama pada waktu puncak. Dia lebih suka menggunakan kenderaan awam. Katanya ‘to keep the environment clean for our future generation’.

p/s: ini baru intro.. will update it time to time..

Thursday, November 24, 2011

Kamu, pilot dihatiku- part 8

Sedang Herman sibuk mengeluarkan bunga dan teddy bear yang sebesar anak gajah tersebut tiba-tiba Ainol, abang Zahra menegurnya.

“besar bear bro”. Ujar Ainol sambil menepuk bahu Herman. Herman hanya tersengih. Belum pun sempat kaki Herman melangkah suara Ainol kembali menjengah. “kau nak buat apa dengan teddy bear besar gedabak macam tu. Jangan cakap dengan aku yang kau nak buat jadi peneman tidur kau”. Soal Ainol yang sangatlah ‘blur’ mengenai soal cinta.

“uish, ni bukan untuk aku tapi untuk adik kesayangan kau tu”. Cepat-cepat Herman menyangkal dakwaan Ainol tersebut. Otak Ainol ni bukannya boleh guna sangat. Nanti karang lain orang buat lain yang difikirnya.

“erk, bapak jiwang kau. Naik bulu roma aku. Seram sejuk. Kau ni sihat ke tak hah?”. Tangan Ainol sudah pun melekat di dahi Herman. Nak ‘check’ sama ada Herman demam atau tidak.

“aku sihat la. Rilex la. Jangan la gelabah sangat”.

“uish, entah-entah kau kena sampuk dek hantu awan tak”. Hantu awan? Ada-ada jelah si Ainol ni. Mengarut je lebih.

“hish kau ni. Nak bagi hadiah dekat isteri sendiri pun salah ke?”.

“memang la tak salah tapi weird. Kau ni bukan Herman yang aku kenal. Entah-entah kau ni klon si Herman kot”. Jawab Ainol yang tidak mahu mengalah.

“uish, cakap baik-baik sikit ekh. Aku original bukan spicy”. Ujar Herman untuk menangkis dakwaan Ainol. “yang kau ni apa kes pakai wangi-wangi ni. Macam minyak wangi tumpah pulak”. Soal Herman apabila terbau wangian Polo sport by Ralph Lauren yang memang menjadi pujaan Ainol.

“aku ada date”. Jawab Ainol sambil mengenyitkan matanya. Buat cara gedik.

“date dengan siapa?”. Soal Herman kehairanan.

“dengan bakal bini aku la. Actually, kitaorang nak pergi beli hantaran kahwin”. Ainol sudah berjanji dengan tunangnya untuk keluar membeli barang hantaran di Mid Valley.

“owh”. Hanya sepatah perkataan yang keluar dari mulut Herman.

“aku kahwin step-by-step. Tak gelojoh macam korang. Tak menyempat”. Sempat lagi Ainol mengenakan Herman.

“ aku dengan adik kau kahwin sebab parents ekh”.

“owh, kiranya kau tak ikhlas la ni?”. Duga Ainol.

“ekh, aku ikhlas la. Kalau tak ikhlas takde maknanya aku nak sebut aku terima nikahnya”. Herman menjawab dengan penuh bangga. Jawapan yang jujur plus ikhlas lagi.

“ekh, okielah. Beborak dengan kau ni, sepuluh tahun akan datang pun belum tentu habis. Nanti karang aku lambat, marah pulak my sweetie pie”. Ainol meminta diri untuk bergerak bertemu dengan aweknya.

“haha. Drive carefully. Takut nanti ada pulak yang tidur dekat hospital”. Sempat lagi Herman member nasihat kepada abang iparnya itu.

“haha. InsyaALLAH. Thanx for the advice”. Balas Ainol sambil tangannya ligat mencari cd Devotees yang bertajuk ‘Berjalan Tanpa Henti’. Setiap kali menaikki kenderaan Ainol pasti akan memutarkan lagu Berjalan Tanpa Henti kerana lagu tersebut memberi bait-bait kata yang indah dan memberikanya inspirasi untuk berjaya.

Kereta Inspira milik Ainol bergerak meninggalkan laman rumah ibu bapanya itu. Manakala Herman pula sudah tidak sabar untuk menemui Zahra. Langkah kakinya dilajukan selaju jantungnya berdegup. Sampai dihadapan pintu bilik Zahra, Herman menarik nafas dahulu. Dengan ketukan yang perlahan, lafaz bismillah dan langkah kaki kanan Herman memasuki bilik Zahra.

“Assalamualaikum”. Tutur Herman apabila melihat Zahra yang sedang baring membaca buku ilmiah yang bertajuk ‘Bencana Akhir Zaman’ karya penulis dari seberang, Fahrur Muis. Buku yang bakal membuatkan anda insaf dalam memikirkan hari kiamat.

“Waalaikumsalam”. Zahra menjawab salam Herman. ‘apa kena dengan mamat ni? Awat pelik semacam ni? Huh, terconfius aku’. Zahra segera bangkit dan duduk di birai katil

“aku ada benda nak bagi dekat kau”. Herman menghulurkan teddy bear yang bersaiz anak gajah tersebut dan jambangan bunga kepada Zahra. Terkesima Zahra dibuatnya. ‘ekh, mamat ni buang tabiat ke apa? Risau aku’. Dengan perlahan-lahan dan teragak-agak Zahra menerima jambangan bunga dan teddy bear tersebut.

“erk, thanks”. Hanya itu sahaja yang dapat diucap oleh Zahra. She is speechless. Herman mengambil tempat disebelah Zahra. Menambahkan lagi degupan dan tanda tanya pada Zahra.

“bagaikan jauh jalan yang kutempuh, langkah demi langkah akan ku gagah, hari demi hari berjalan tanpa henti”. Ainol menyanyi mengikut rentak lagu Berjalan Tanpa Henti. Nasib baik tak hujan. Aimaklumla suara Ainol ni boleh mengalahkan suara katak. Ainol sering menyanyi didalam kereta. Alasannya kerana ‘dalam kereta la aku nak brush up tone suara aku ni dan lagi satu manalah tau masa aku nyanyi lagu Devotees ni, tiba-tiba Halim atau Adi tak pun Muhammad or Syauqi lalu, untung nasib boleh la aku jadi one of the vokalis kumpulan Devotees’. Sedang Ainol sibuk melayan perasaan menyanyi sorang-sorang dalam kereta, tiba-tiba tayar keretanya dirasa lain. Macam kurang angin. Ainol segera menyalakan lampu signal kek kiri untuk berhenti dibahu jalan. Rupa-rupanya tayar kereta Ainol pancit.

“masa aku ada date la kereta ni nak buat hal. Ini mampus Dira marah dekat aku. Kena tadah telinga la dengar dia meleter. Apa aku nak buat ekh? Hurm, baik aku call Herman. Mintak tolong dekat dia”. Ainol segera menelefon Herman. “cepatlah angkat”. Rungut Ainol. Setiap waktu yang berdetik amat berharga buat dirinya. Selang beberapa saat Herman mengangkat telefonnya.

“weh Man tolong jemput aku”. Tanpa salam Ainol terus menerjah.

“ekh. Kau kenapa?”. Soal Herman.

“kereta aku pancit la”. Ish, Herman ni tak payah la banyak soal jemput jelah aku.

“owh. Kau dekat mana?”.

“aku dekat Masjid Jalan Duta ni”.

“owh okey. Sekejap lagi aku sampai”.

Zahra yang sedang binggung dengan tindakan Herman tadi bertambah binggung dengan tingkah laku Herman sekarang.

“Zahra, kita sambung perbincangan kita kejap lagi ekh. Ainol call suruh jemput dia”. Ujar Herman kepada Zahra.

“kenapa dengan abang?”. Soal Zahra yang kebinggungan.

“tayar kereta dia pancit”.

“la yeke”.

“jangan pergi mana-mana tau. Tunggu sampai aku balik”. Sempat lagi Herman menitipkan pesanan kepada Zahra.

“okey bro”.

Langkah kaki Herman tergojoh-gojoh menuju ke arah Mercedes Drabusnya. ‘kalau aku lambat nanti mesti kena ambush dengan Ainol’. Dengan kelajuan yang boleh membawa maut, Herman memecut laju keretanya membelah kesesakan jalan raya. Tidak sampai 5 minit Herman sudah sampai ke tempat Ainol menunggu. Perh, lajunya Herman bawak kereta, boleh mengalahkan Michael Schumacher bawak kereta. Perh, hebat.

“perh, baguslah adik ipar aku ni. Effisien dan cepat”. Ainol segera masuk ke dalam kereta Herman.

“weh, kereta kau tu macam mana?”. Herman pelik dengan tindakan Ainol. ‘gila ke apa? Ada ke kereta letak dekat tepi jalan. Memang cari nahas la kereta tu nak kena curi’.

“alar, biar jelah. Lagipun aku dah lock kereta tu. Jalan jelah bro, nanti aku kena fire dengan Dira la”.

“kau ni takut sangat dengan Dira. Entah pape je”. Rungut Herman.

Belum pun sempat kereta Herman meninggalkan tempat tersebut, telefon bimbit milik Ainol telah berbunyi. ‘Dira My Sayang is calling’.

“hello sayang”. Suara girang Ainol menyapa Dira.

“hello bee. I tak dapat nak keluar la hari ni. I cirit birit”.

“apa? You cirit-birit. Sayang, you ok ke tak ni?”.

“I ok. Tapi harini I tak boleh nak keluar”.

“you jaga diri you baik-baik ekh”.

“ekh bee. I kena pergi dulu la. Nature’s call”. Dira segera memadamkan talian. Perutnya sudah tidak tahan lagi.

Perh, nasib baik Dira sakit perut. Sekarang ni boleh la aku nak pergi betulkan kereta aku.

“bro, aku tak jadi la pergi date. Dira sakit perut. Sekarang ni aku nak kau tolong aku tukarkan tayar kereta aku je”.

“pulak dah. macam-macam la kau ni”. Pening Herman dengan perangai abang iparnya itu.

Sekarang bermulalah acara menukar ganti tayar yang dilakukan oleh dua orang pemuda yang kaya bergaya.

Oleh kerana terlalu lama menunggu Herman, Zahra telah mula berasa bosan. Laptop diambil dan diturn on kan. ‘online lagi baik’. Pekara pertama yang dituju ialah facebook. ‘alamak banyaknya notifications. Baru seminggu tak bukak tapi notifications dah sampai beratus-ratus’. Facebook sekarang dah tak best la. Baik aku layan twitter. Lantas Zahra terus bukak twitternya yang diberi nama ‘Lebah Juling’. Erm, siapa la yang nak main tweet-tweet dengan aku ekh? Penyelesaian terbaik ialah dengan berblogging. Ini merupakan hobby Zahra semenjak sekolah menengah lagi. Nak update blog dengan entry panas-panas la. Baru best. Sedang Zahra sibuk berblogging, tiba-tiba pintunya diketuk dari luar. wajah kakaknya muncul.

“ekh akak, masukla”. Zahra mempelawa kakaknya masuk.

“Zahra, akak ada something nak tanya Zahra la”.

“hurm, apa dia?”.

“best tak kahwin ni?”. Huh, memang soalan maut betul. Takde tapis-tapis.

“hurm, best kot. Lagi best kalau kita saling sayang-menyayangi”. Jawab Zahra jujur. Aku dengan Herman saling sayang-menyayangi? Huh, tak lansung. Seorang ke hulu, seorang lagi ke hilir.

“akak rasa takut pulak nak kahwin”.

“hah, pulah dah”. akak aku ni kan. Buat malu keturunan je nanti. Kad kahwin sudah diedarkan.

“serius, akak rasa Najmi main kayu tiga dengan akak”. Luah kakaknya itu.

“pulak dah. apa kata akak bincang dulu dengan abang Najmi before bagi kata putus ni”. Cadang Zahra.

“hurm, betul jugak tu kan. Anyway, Zahra tengah buat apa?”. Soal kakaknya yang pelik melihat Zahra tekun menghadap laptop.

“Zahra tengah update blog. Nanti jangan la lupa visit blog Zahra dan jangan lupa komen sekali okeyh”. Zahra mengangkat symbol thumbs up kearah kakaknya.

“hish, takde masa aku nak tengok blog entah pape kau tu”.

Tiba-tiba kakaknya ternampak teddy bear pemberian Herman itu.

“Zahra, siapa bagi teddy bear ni. Comelnya. Mesti mahal kan”. Soal kakaknya yang teruja melihat teddy bear sebesar anak gajah tersebut.

“owh, itu Herman bagi”. Ujar Zahra acuh tak acuh.

“untungnya Zahra. Dah la dapat suami handsome dan romantik pulak tu. Pakej serba lengkap”. Puji kakaknya itu.

“romantik la sangat”.

“ekh Zahra ada kad la”. Hulur kakaknya kepada Zahra.

“huh, kad apa tu?”. Zahra terus mencapai kad yang dihulurkan kakaknya itu.

Zahra terus membuka kad tersebut. Hurm, wangi. Manakala kakaknya telah keluar dari biliknya. Kad itu terus dibaca.

Andainya dapat engkau mendengarkan
Suara di hatiku melagukan rindu
Kiranya engkau mampu mentafsirkan
Setiap bait kata-kata yang terucap

Pasti dirimu kan memahami
Harapan kasih yang terbina
Sekian lama di sudut hatiku
Hanyalah untukmu

Bukanlah aku sengaja
Melindungi rasa di jiwa
Namun bimbang diri kan terleka
Hanyut dibuai angan dan mimpi indah

Hingga terabai segala cita
Sedang khayalan tak menjanjikan
Segunung kebahagiaan
Sebagai mahar hantaran

Apakah mungkin engkau mengerti
Setiap cinta yang dilafazkan
Bukanlah sekadar mainan
Tetapi sebuah janji

Andainya dapat engkau mendengarkan
Suara dihatiku melagukan rindu
Kiranya engkau bias mentafsirkan
Setiap bait kata-kata yang terungkap

Pasti dirimu dapat melihat
Rahsia kasih yang terpendam
Sekian lama di sudut hatiku
Hanyalah untukmu
Selamanya..

Yang benar, herman

“Bait-bait kata yang sungguh indah. Tapi apa kes cilok lirik lagu mahar cinta. Ingat aku tak tau ke lagu ni”. Ujar Zahra.

Puisi: Hijrah

sempena dengan Maal Hijrah hari Ahad ni, Tenggiling Bergulung nak share dengan anda semua puisi yang dicipta khas oleh Tenggiling Bergulung sempena dengan Maal Hijrah. ini merupakan pengalaman pertama menulis puisi, jadi kalau ada salah dan silap harap dimaafkan la ye.

Hijrah,
Perubahan dari buruk ke baik,
atau sebaliknya.

Hijrah,
Berjayakah kita berubah?
Perubahan yang berlandaskan keimanan dan ketakwaan,
Bukan sekadar nafsu semata-mata.

Hijrah,
Perubahan positif ke arah ukhrawi,
Bukan sekadar duniawi yang penuh dengan pancaroba
Akhirat sasaran, dunia landasan.

Hijrah,
Memerlukan pengorbanan,
Pengorbanan yang tulus dan ikhlas,
Ikhlas buat dirimu Ya ALLAH,
Semoga aku berjaya mendapatkannya.

Hijrah,
Aku memerlukan hijrah,
Ya ALLAH, engkau bantulah diriku untuk berhijrah,
Dari baik ke buruk,
Hijrah didalam ibadatku,
Hijrah didalam amalanku,
Hijrah didalam mengapai redha-mu Ya ALLAH

dicipta dengan ditemani kehenginan malam oleh SITI NUR AISYAH ISHAK. 24.11.2011. pada 11.32 malam..

Friday, November 11, 2011

Kamu, pilot dihatiku- part 7

“kenapa kamu lempang Zahra tu man?”. Datin Maria asyik membebel sejak mendapat tahu mengenai pergaduhan anak menantunya itu.

“dia yang tuduh Man macam-macam”. Herman masih lagi cuba memback up dirinya.

“dah tau dia tengah bersedih, kamu patutnya pujuk dia. Bukannya menambahkan lagi sengsara dihatinya”. Datin Maria benar-benar kecewa dengan tindakan anak lelakinya itu.

“Ibu, Man penat masa tu”. Herman asyik menunduk memandang kearah lantai. Apa yang lawa dekat lantai tu entahla.

“kamu fikir penat kamu je. Kecewa budak tu kamu tak fikir?”. Volume Datin Maria makin lama makin kuat. Pening Herman dibuatnya.

“salah ibu juga”. Dengan nada yang amat perlahan, Herman merungut. Tak nak bagi ibunya dengar. Nanti karang tak pasal-pasal kena ‘sembur’ pulak.

“apa dia?! Salah ibu? Kenapa pulak salah ibu? Apa yang ibu dah buat?”. Macam ‘machine gun’ Datin Maria menyembur pun Herman.

“Yelah, dah tau Zahra dah ada pilihan hati yang lain, ibu masih lagi nak satukan kami”.

“mana ada dia bagi tahu ibu yang dia sudah berpunya”. Datin Maria masih lagi mempertahankan dirinya.

“ibu yang tak tanya”. Herman masih lagi menyalahkan ibunya. Masing-masing taknak kalah. Ego.

“Apa yang bising-bisingnya ni? Dari luar boleh dengar”. Soal Datuk Ruslan sebaik sahaja kakinya melangkah masuk ke dalam rumah. Datuk Ruslan baru sahaja pulang dari pejabat. ‘ni yang aku bengang ni, aku balik penat-penat dari pejabat ingatkan boleh rehat dekat rumah tapi rupanya ada putting beling Katrina pulak’. Rungut Datuk Ruslan didalam hatinya. Nak cakap kuat-kuat tak boleh sebab takut nanti, si pengarang jantungnya dengar. Nanti kecik pulak hati Datin Maria.

“ni anak kesayangan awak ni. Ada ke patut dia pergi marah menantu kesayangan saya tu”. Datin Maria menunding jari kearah Herman.

“What have you done,Herman”. Datuk Ruslan memandang kearah Herman sambil dahinya berkerut.

“What? I just kiss her. That’s all”.

Punk! Datin Maria memukul kepala Herman dengan majalah ditangannya.

“Jangan tipu. Baik kau bagi tahu betul-betul”. Datin Maria me’warning’ Herman.

“Yelah. Herman terlempang dia”. Saja dia tekankan perkataan ‘ter’.

“Kamu dah pergi mintak maaf dengan dia ke belum?”. Dengan nada yang tanpa riak, Datuk Ruslan menyoal Herman.

“belum lagi”. Jawapan selamba yang diberikan Herman.

“what are you waiting for? Pergi la cepat minta maaf dekat dia. Hish, itu pun nak kena ajar ke?”.

“memang la nak kena ajar sebab takde dalam silibus buku teks. Hehe”. Selamba je Herman membuat lawak, sedangkan hati Datin Maria sudah sakit melihat telatah suami dan anaknya yang seperti tidak mengambil berat mengenai perasaan orang lain. Tanpa membuang masa, Herman terus mencapai kunci kereta papanya itu. Namun belum pun sempat kakinya melangkah keluar, suara Datin Maria terlebih dahulu menyekat perjalanannya.

“ekh kamu nak pergi mana tu?”. Soal Datin Maria prihatin.

“la nak pergi pujuk menantu kesayangan mama tu la”.

“kenapa pulak ambil kunci kereta papa kamu?”. Soal Datin Maria pelik. Selalunya Herman lebih suka pakai kereta vioz miliknya daripada pakai kereta Mercedes Drabus milik Datuk Ruslan. Katanya ‘kereta tu besar. Susah nak cari parking’.

“minyak takde. Lupa nak isi”. Herman berkata sambil berlalu meninggalkan ibu dan ayahnya. Datuk Ruslan dan Datin Maria hanya menggelengkan kepala melihat telatah anak bujang kesayangannya itu

Kamu, pilot dihatiku- part 6

Sepanjang proses memandikan jenazah sehingga la semasa proses pengkebumian, air mata aku tidak dapat disekat lagi. Asyik nak mengalir je. Aku bukan meratapi pemergian jenazah tapi masalahnya aku terkilan kerana arwah Abang Aizat mendiamkan penyakitnya daripada pengetahuan aku. Kisah penyakit yang ditanggung oleh arwah abang Aizat hanya aku ketahui semasa doktor yang mengesahkan punca kematian arwah memberitahu kami. Setelah selesai majlis doa selamat yang dilakukan oleh Mak Long di rumahnya, tiba-tiba aku dipanggil oleh Pak Long dan Mak Long.

“Zahra, mak long nak menyampaikan amanat arwah”. Dada aku mula berombak kencang apabila mendengar ucapan mak long itu.

“Apa dia mak long”. Hatiku sudah tidak sabar-sabar ingin mengetahui apakah wasiat yang diperkatakan itu.

“Ini kunci bilik arwah. Arwah mintak mak long sampaikan dekat kamu. Dan ini ada sepucuk surat yang dititipkan oleh arwah khas buat kamu”. Mak long menyerahkan segugus kunci dan sepucuk surat kepada ku.

Tanpa dapat ditahan perasan yang terbuku dihati, aku segera membuka surat itu.

Kepada Nur Fatimah Az-Zahra,

Maafkan abang kerana tidak memberitahu mengenai penyakit yang ditanggung oleh abang. Abang tahu mesti sekarang Zahra tengah bersedihkan? Jangan bersedih sayang. Walaupun abang tiada disisi namun hati abang sentiasa berada disisi Zahra.

Kunci yang diberikan oleh mak long jangan pandang buat perkasam je. Abang nak Zahra masuk bilik abang dan diatas meja belajar abang terdapat sebuah kotak khas buat Zahra. Jangan lupa baca surat yang telah abang titipkan didalam kotak itu sekali.

Yang sentiasa mendekatimu,

Aizat.

Tanpa melengahkan masa, aku segera memanjat tangga rumah Mak Long. Sampai dihadapan pintu bilik abang Aizat, dengan ucapan Bismillah aku dengan perlahan-lahan membuka pintu biliknya. Haruman bau perfume Giorgio Armani miliknya semerbak bau dibiliknya. Minyak wangi tumpah ke apa? Bau perfume ini membuatkan aku teringat kepada arwah. Mata aku segera tertacap pada kotak berwarna ungu. Oleh kerana jam telah menginjak ke pukul 12 tengah malam, aku segera mencapai kotak tersebut dan juga perfume arwah. Yelah, kalau teringat dekat arwah boleh bau perfume dia. Terubatlah sedikit kerinduan tu nanti. Sampai ditingkat bawah aku lihat ibu dan ayah sedang berbual bersama pak long dan mak long. Aku segera mendekati mereka.

“Mak long, pak long, Zahra balik dulu ye”.

“dah nak balik dah ke?”. Soal mak long dengan suara yang agak sengau. Maklum la suara orang lepas menangis memang macam itu.

“haah mak long. Kesian tengok mak long dan pak long, mesti penat kan”.

“nampaknya camgitu la. The one and only child had gone forever”. Ada nada sedih disebalik suara pak long.

“ mak long, pak long, kami balik dulu”. Aku segera menyalam dan mencium tangan mak long. Sebelum berpisah aku sempat lagi memeluk mak long sebagai tanda aku menyuruhnya bersabar.

Didalam kereta aku asyik berdoa agar kami cepat sampai kerumah. Walaupun jarak diantara rumah kami dengan rumah mak long hanyalah sekangkang hamster namun ku rasakan perjalanan kali ini mengambil masa yang amat panjang. Sampai sahaja dirumah, aku segera menapak menuju ke bilikku. Dengan perasaan ingin tahu yang membuak-buak, aku segera membuka kotak yang telah diamanatkan oleh arwah abang Aizat. Didalam kotak tersebut terdapat sepasang baju pengantin berwarna putih yang amat cantik dan sebuah kotak berbentuk empat segi berwarna merah kalbu. Penat aku berfikir apakah yang cuba diberitahu oleh arwah. Sedang aku sibuk membelek baju tersebut, tiba-tiba terjatuh satu sampul surat bewarna merah tepat-tepat mengenai kakiku. Aku segera mengutip surat tersebut dan lafaz bismillah, aku membuka surat tersebut. Surat itu adalah surat tulisan tangga arwah abang Aizat.

Kehadapan adindaku yang tercinta,

Disaat Zahra membaca surat ini, mungkin abang telah berada jauh disisi Zahra. Mesti Zahra tertanya-tanya apakah gunanya baju pengantin dan kotak tersebut. Pertama sekali biarlah abang berterus-terang mengenai hati dan perasaan abang yang sebenarnya. Abang sudah tak mampu lagi nak menyimpan perasaan ini dihati abang. Zahra, sebenarnya abang mencintai Zahra. Namun takdir telah menentukan bahawa Zahra bukan tercipta untuk abang. Abang fikir hendak memberitahu Zahra mengenai hati dan perasaan abang. Namun belum sempat abang meluahkannya Zahra terlebih dahulu telah disunting orang. Baju pengantin itu abang beli sebelum Zahra balik Malaysia kerana abang teringin sangat nak tengok Zahra pakai baju itu, bersanding bersama-sama abang. Namun itu hanyalah angan-angan yang tidak mungkin abang kecapi.

Zahra ingat tak masa abang minta Zahra temankan abang jalan-jalan? Kita pergi kedai canterburry. Mungkin Zahra dah lupa tapi abang akan sentiasa ingat waktu dan detik itu. Sepatutnya cincin yang dalam kotak merah itu abang bagi pada masa hari yang kita jumpa tu. Namun oleh kerana perasaan malu, abang tak jadi la nak bagi.

Zahra jadilah isteri yang solehah kepada suamimu. Abang akan sentiasa mendoakan kebahagiaan kalian berdua. Wajahmu akan sentiasa berada di hati abang. Maafkan abang sekiranya warkah ini menganggu kebahgiaan Zahra.

Yang mencintaimu sepenuh hati,

Aizat.

Sebaik sahaja selesai membaca surat tersebut, aku mencapai baju tersebut dan membawanya ke dada. Maafkan Zahra abang kerana tidak menyedari cintamu itu. Malam itu aku tidur bertemamkan air mata yang setia mengalir dan baju pengantin pemberian arwah abang Aizat didakapanku.

Sudah empat hari arwah abang Aizat meninggalkan kami dan sudah empat hari juga selera makan aku mati. Bukan setakat selera makan, keadaan aku juga tidak terurus. Kehidupan aku telah bersemadi bersama jasad arwah abang Aizat. Aku lebih selesa berada didalam bilik dan menangis. Ibu dan ayah juga bimbang melihat keadaanku yang diibaratkan mayat hidup. Bermacam cara yang telah diikhtiharkan oleh ibu supaya aku sembuh seperti sedia kala. Aku berkeadaan begini kerana aku amat berasa bersalah kerana tidak sempat menyambut cinta yang dihulurkan oleh arwah. Aku teras bahawa punca kematian arwah adalah disebabkan olehku.

Sedang aku melayan perasaan didalam bilik, tiba-tiba pintu bilikku dikuak dari luar. Aku segera menoleh kearah manusia yang masuk kedalam bilikku itu. Herman, entah mimpi apa dia tiba-tiba je menyemak dekat depan muka aku. Aku memandang dia tanpa sebarang riak.

“kau ok?”. Dengan perasaan yang takut-takut, Herman memulakan perbicaraan. ‘bezanya dia dari hari terakhir aku tinggalkan dia’ bisik hati Herman.

“kau peduli apa!”. Zahra meningking Herman. Buat pertama kalinya Zahra meningking orang.

Gulp. Herman menelan air liurnya. ‘aku tanya dia baik-baik, last-last aku yang kena tengking. Kalau aku tahu baik aku tak datang rumah dia’. Tiba-tiba Herman teringat balik perbualan antara dia dan maknya ketika dia sampai di rumah maknya pagi tadi.

“mana Zahra?”. Soalan pertama yang muncul di mulut Datin Maria ketika Herman datang kerumah ibunya.

“la. Kan Man baru balik dari US. Jadi Zahra dekat rumah mak dia la”. Herman berkata tanpa riak. Yelah, mamat tu kan heartless.

“kamu tahu tak apa yang jadi dekat bini kamu tu?”. Suara Datin Maria kedengaran sedikit meninggi.

“erk tak”. ‘apa yang jadi dekat budak tu ekh sampai dahsyat sangat suara mak aku’ bisik hati Herman.

“ Ya ALLAH Man. Kau langsung tak tahu apa yang jadi?”. Datin Maria sedikit terkejut dengan pengakuan Herman.

“mak, kan Man baru sampai. Jadi Man tak sempat lagi jumpa Zahra”. ‘apasal dengan mak aku ni?’ bisik hati Herman yang teramat blur dengan apa yang berlaku.

“kamu tahu tak yang bini kamu tu dah macam mayat hidup”.

“HAH?!”. ‘asal mayat hidup je, kenapa tak jadi mayat betul-betul” bentak hati Herman.

“dah sekarang ni kamu pergi ke rumah mak mentua kamu”. Datin Maria telah mengeluarkan arahanya.

“kejap lagi la mak. Man nak mandi ni”.

“kamu mandi je dekat rumah mak mentua kamu”.

“kereta Man dekat Zahra la”. Herman cuba mencari helah lain.

“nanti mak suruh Pak Ton hantar kamu”. Ada sahaja jawapan Datin Maria yang telah berjaya membuat Herman diam.

dengan hati yang mendongkol geram Herman bangkit dan menuju ke kereta.

Buk. Hilang segala ingatan Herman terhadap apa yang berlaku dirumahnya tadi. Kini muncul pula perasaan geram.

“woi, kau pukul aku apahal?!”. Herman berada dalam keadaan yang amat geram. Kalau boleh nak je dia sepak Zahra tapi memandang Zahra sekarang ni ‘mayat hidup’ jadi dia abaikan sahaja niat dihatinya.

“kau la, siapa suruh pandang orang macam nak terkam”. Zahra berkata seraya membaringkan tubuhnya diatas tilam yang empuk.

“owh ekh”. Herman berkata sambil mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal. ‘bila masa pula aku pandang minah senget ni’.

“kau tahu tak aku benci kau”. Pengakuan Zahra membuatkan rahang Herman jatuh ke bawah. Dia seakan-akan terpukau dengan kata-kata Zahra sebentar tadi.

“sebab kau, abang Aizat mati”. Tiba-tiba Zahra menjerit.

“ekh, kau jangan sesedap rasa je nak tuduh aku punca abang Aizat tu mati. Aku lansung takde kena mengena ekh”. Herman cuba ‘memback up’ dirinya.

“sebab kau, abang Aizat tak dapat kahwin dengan aku”. Keadaan Zahra betul-betul macam orang gila. kalau orang gila jumpa Zahra pun mesti diorang akan cakap ‘hye, welcome to the club’.

“kau lupa ke sebab apa kita kahwin!”. Kini giliran Herman pula bercakap dalam nada yang tinggi.

“KAU PEMBUNUH!”. Satu ayat yang keluar dari mulut Zahra yang menyebat Herman teramat bengang.

“DIAM!!!”. Dengan tidak sengaja Herman telah melempang pipi putih mulus milik Zahra. Lempangan yang kuat telah menyebabkan Zahra tersungkur dan tergamam. Pipi yang putih kini telah bertukar merah. Serentak itu juga Herman keluar dari bilik tersebut dan menghempas dengan kuat pintu bilik hingga hampir roboh dibuatnya.

‘abang Aizat, Man lempang Zahra. Sakit’. Bisik hati Zahra. Serentak itu Zahra mencapai baju pengantin yang diberikan oleh arwah abang Aizat dan didakapnya. Akhirnya, Zahra terlena dengan baju pengantin di dalam dakapannya.

Kamu, pilot dihatiku- part 5

Oleh kerana sudah tak sabar-sabar nak berjumpa dengan abang Aizat or in other words nak denda dia sebab tak hadir aku punya wedding reception, aku telah bangun awal. Tapi sebelum aku pergi jumpa abang Aizat, aku kena la mintak izin Herman dulu. Walaupun aku tak suka dia namun dia suami aku. Apa boleh buat.

‘weh, arini aku nak hang out with abg Aizat aw’. Aku segera menghantar butang ‘send’.

Tiba-tiba handphone aku berbunyi. Mesej dari Herman. ‘ok’.

Yes. Dia dah izinkan aku keluar dan sekarang nak mintak izin daripada ibu pula.

“ibu, boleh tak hari ini Zahra nak keluar?”. Aku segera buat muka comel.

“keluar dengan siapa?”. Ibu pandang aku dengan pelik. ‘takkan keluar dengan boyfriend kut budak ni’.

“nak keluar dengan abang Aizat la bu”.

“ibu tak kisah tapi kamu kena la tanya Herman. Dia kan suami kamu”.

“Zahra dah tanya dia bu. Dia kata ok je”.

“kalau macam tu pergi la”.

Yes! Yes! Semua bagi greenlight. Aku pun segera masuk ke dalam kereta Vioz milik Herman, yelah aku kan takde kereta lagi. Jadi pinjam je la kereta Herman ni. Aku segera memandu kereta ke café de malas. Nasib baik kereta tak banyak hari ni. Kalau tidak jenuh juga. Café tu dah la ambik masa setengah jam dari rumah aku. Hari ini aku pakai baju kurung cotton polka dots berwarna ungu. Tudung pun warna sama dengan baju kurung. Muka ku disapu bedak dan bibirku dicalit sedikit lip gloss. Hurm, muka aku sungguh comel, ala-ala baby face gitu. Haha. Sangat-sangat perasan. Masuk bakul angkat sendiri.

Dari jauh aku sudah melihat abang Aizat. Muka dia sedikit pucat. Dia nampaknya sedang termenung jauh. Agaknya dia dah sampai ke Canada kot. Macam ni boleh la aku nak kacau dia. Hehe.

“ABANG!!”. Aku segera menyergah abang Aizat.

“AH!!”. Kuat gila suara mamat ni. Boleh pecah eardrum aku.

“hahaha. Kelakar la abang ni”. Oleh kerana suara kami yang kuat ibarat bom meletup, banyak mata yang memandang kami dengan muka yang pelik. Ops sorry ye.

“assalamualaikum”. Alamak, mamat ni perli aku ke apa.

“waalaikumsalam”. Muka aku merah menahan malu. Siapa yang tak malu kena sindir depan-depan. Tapi silap aku juga. Tak beradab. Selamba badak je main redah.

“ Zahra, you know what?”. Hah?? Asal pula mamat ni.

“ what?”. Pelik jugak aku dengan mamat ni.

“you look sweet today.You are the only girl who can make my heart melt”. Wah berbunga-bunga riang hati aku. Di puji sebegitu.

“ehehe. Mana ada orang biasa je la. Abang, thanx for the wedding gift. Like it really much”.

“alar Zahra, small matter je tu”.

“kenapa abang tak datang masa wedding Zahra? Penat tau orang tunggu abang”.

“I thought when you got your Encik abang you don’t need me anymore”. Ayat sangat sedih. Terasa macam nak nangis pulak.

“although, I got my encik abang, it doesn’t mean that I don’t need you. Abang Aizat is Abang Aizat. No one can ever replace him”. Kembang kuncup hidung Aizat dipuji sebegitu.

“abang minta maaf banyak-banyak sebab tak dapat hadir wedding Zahra. Abang pening kepala sangat hari tu”. ‘aku pening kepala disebabkan kau sayang. Kenapa kau tidak pernah mengerti hatiku ini?’ bisik hati Aizat yang hancur luluh.

“la, abang dah pi jumpa doktor ke? Muka abang Nampak pucat la”.

“ala abang demam sikit je”. Aku takkan bagi tau kau hal yang sebenar. I can’t bare to see your sad face baby.

“ekh lupa pulak nak ajak Zahra minum. Zahra nak minum apa?”. Aizat lekas menggamit pelayan restoran berkenaan.

“la baru nak ajak ke? Zahra nak orange juice je”.

“makan?”

“nope”

“diet?”. Abang Aizat memandang aku dengan wajah yang pelik. Selalunya minah ni la yang suka makan tapi hari ni dia tak nak makan pulak.

“bukan la. Zahra dah kenyang”. Aku bercakap sambil melemparkan senyuman yang manis buat Abang Aizat. Yela. Senyum itu kan satu sedekah.

“adik, bagi satu orange juice ye”. Abang Aizat segera memberitahu pelayan restoran tersebut.

“makan, bang?”. Soal pelayan restoran yang bertag nama Ilyas.

“takpe itu sahaja ye. Terima kasih”.

Suasana kembali sunyi apabila pelayan restoran itu meninggalkan kami sehinggalah pelayan itu kembali untuk menghantar pesanan yang dipesan. Aku perasan yang dari tadi Abang Aizat ni asyik pandang aku je. Tapi biar jela. Namapun dah abang saudara.

“Zahra”. Panggil abang Aizat dengan suara yang paling ‘sweet’. Macam boyfriend memanggil girlfrendnya.

“yup”. Aku memandangnya dengan kening double jerk.

“your encik abang tak marah ke you keluar?”. Herman nak marah aku? Memang tak lah.

“nope. Dia ok je”. Aku segera minum air orange juice dihadapanku.

“nanti kalau Zahra dah ada baby boy jangan lupa letak nama abang ye”. Tersedak aku mendengar permintaan abang Aizat. Aku ada baby? Huh, kalau dengan Herman jangan harap la yang aku akan ada baby dengan dia.

“Aizat? Hurm yolah bang”. Hahaha. Selama mana pun abang Aizat tunggu baby yang bakal bernama Aizat tidak akan keluar. Harap maklum.

Kami berdua berbual hingga tidak sedar jam sudah berganjak menunjukkan pukul 6petang. Aku segera meminta diri untuk pulang. Yelah, aku nikan isteri orang tak manis kalau ada orang nampak aku berdua dengan Aizat tanpa suamiku disisi walaupun Aizat merupakan abang saudaraku. Yelah, mulut orang siapa yang boleh tutup. Berbual dengan abang Aizat membuatkan aku terlupa akan status ku sebagai isteri orang.

Akhirnya setelah penat bertarung dengan kesesakan jalan raya, sampai juga aku di rumahku yang tercinta. Aku segera mencari sasaran ku iaitu katil. Aku segera menoleh ke meja sebelah katilku untuk melihat jam. Dah pukul 7.15 malam, nasib baik aku sempat solat asar dekat restoran tadi sebelum bertolak. Kalau tidak alamatnya tertinggal la solat asar aku. Sedang aku syok bergolek-golek dia atas katil tiba-tiba aku dengar suaran azan sayup-sayup kedengaran dari surau berhampiran. Aku segera bangun dan mencapai tuala yang tersidai di tepi tandas dan membersihkan diriku. Setelah siap mandi, menunaikan kewajipanku sebagai seorang muslim. Aku segera ingin menapak menuju ke dapur. Perutku sudah mula berkeroncong aimaklum la tadi jual mahal sangat taknak makan, sekarang dah lapar. Padan muka aku. Namun belum pun sempat aku mencapai tombol pintu, telefon bimbitku telah bernyanyi riang menandakan ada pesanan. Aku segera menekan butang ‘read’. Mesej dari abang Aizat.

Abang Aizat:

Dah sampai rumah? Terima kasih sebab suda teman abang keluar. I had such a wonderful day. =)

Aku segera menekan butang ‘reply’ dan membalas mesej abang Aizat.

Zahra:

Alhamdulilah. Dah selamat dah sampai rumah. Zahra pun nak ucapkan terima kasih dekat abang sebab sudi belanja Zahra. =)

Aku segera menekan butang ‘send’ dan segera turun ke dapur. Perut aku dah mogok meminta diisi. Oleh kerana terlalu penat, selepas selesai makan malam dan menunaikan solat Isyak, aku terus tertidur.

Sedang aku seronok dibuai mimpi, tiba-tiba pintu bilik ku diketuk, serentak itu bunyi suara abangku mula kedengaran.

“Adik, cepat buka pintu ni. Ada emergency kes”. Emergancy kes? Tanpa berlengah aku segera membuka pintu dan tersembul muka abang aku dengan muka yang pucat.

“apa yang emergency sangat?”. Aku memandang muka abang aku yang nampaknya cemas semacam.

“nanti abang cerita, kau pergi siap sekarang, kita nak pergi hospital”. Abang aku berkata sambal berlalu masuk kedalam biliknya. Aku tanpa berlengah segera bersiap. Dalam ruang fikiran ku berlegar-legar memikirkan siapa yang sakit.

Abang aku segera membawa kami sekeluarga pergi ke hospital dengan menaiki keretanya. Abang aku ni nak bagi aku masuk wad ke apa? Bawa kereta macam pelesit. Tahu la jalan lengang sekarang ni. Dah pukul 3 pagi. Mesti la jalan lengang. Didalam kereta keadaan sunyi sepi, semuanya senyap. Aku nampak ibu menyekat air matanya yang mengalir. Aku masih lagi bingung. Siapa yang sakit ni? Akhirnya dengan keberanian yang tipis aku akhirnya bersuara.

“Siapa yang sakit sekarang ni?”. Aku dengan keadaan takut-takut bertanya.

“Aizat”. Satu ayat sahaja yang mampu terpancul keluar dari mulut abangku.

Sebaik sahaja mendengar nama tersebut. Aku merasakan bahawa ada cecair hangat mengalir dipipiku. Aku tak mampu bersuara lagi, dalam hati aku berdoa semoga ALLAH S.W.T menyelamatkan abang Aizat. Kakakku mengegam tangganku untuk member sedikit ketabahan buat diriku.Sebaik sahaja sampai di pintu hospital, tanpa berlengah aku segera menuju ke wad yang menempatkan abang Aizat. Dari jauh aku melihat mukanya yang pucat dan badannya berselirat dengan wayar. Abang Aizat berada dalam keadaan nazak. Aku tidak dapat membendung lagi rasa sebak dihati aku terus memeluk kakakku dan meluahkan segalanya.

“Zahra”. Aku segera berpaling menghadap abang Aizat.

“abang”. Aku segera mencapai tangannya dan menangis disitu. Abang Aizat membalas pengangan tanganku.

“abang nak Zahra tahu yang abang cintakan Zahra walaupun dalam apa jua keadaan sekalipun”. Tanganku segera dicium oleh abang Aizat.

“izinkan abang mencintai Zahra walaupun roh terpisah dari jasad abang”. Lepas je mendengar luahan hati abang Aizat, aku segera keluar. Aku tidak sanggup mendengarnya lagi.

Setelah mengucap, abang Aizat akhirnya kembali ke pangkuan penciptanya. Wajah pak long dan mak long kelihatan begitu sunggul. Satu-satunya anak lelaki mereka telah pergi meninggalkan mereka. Air mataku juga tanpa segan silu turun ke pipi.

Kamu, pilot dihatiku- part 4

Selepas selamat majlis menyambut tetamu di belah pihak keluarga Herman, akhirnya hari ini aku akan menjadi penghuni di tempat lain iaitu di rumah yang baru dibeli oleh bapa mertuaku sempena dengan perkahwinan kami. Rumah baruku terletak di Taman Terlalu Indah. Perabot sudah tersedia ada. Aku hanya cuci kaki sahaja.

“itu bilik kau dan ini pula bila aku”. Herman berkata sambil menundingkan jarinya kearah bilikku.

“okie dokie”. Aku menjawab sambil berlalu masuk ke dalam bilik.

“oit tunggu kejap. Aku ada something nak habak kat hang”. Apa lagi la mamat ni nak.

“hang nak apa? Cepat la. Aku penat ni”.

“macam ni. Kalau ada apa-apa kau boleh je terjah masuk bilik aku, sama juga dengan aku. Kalau ada apa-apa aku akan menerjah masuk ke dalam bilik kau. Ok?”.

“ok”. Thumbs up. Aku segera masuk kedalam bilik. Tempat pertama yang ingin dituju iaitu katil.

Sedang aku enak lena dibuai mimpi tiba-tiba aku rasa badan aku digoyangkan. Aduh siapa pulak ni. Ganggu aku nak tido je.baru je nak mimpi Zizan.

“Az! Bangun la wei”. Mak ai. Kuatnya suara mamat ni. Sakit gegendang telinga aku.

“erm. Kau nak apa ni?”. Asal kabut sangat mamat ni. Bom Hiroshima nak meletup ke?

“masak la untuk aku. Aku lapar ni”. Herman mengosok-gosok perutnya yang kempis. Mak ai. Kempisnya perut mengalahkan perut aku pula. Ni yang segan ni.

“kau makan dekat luar takleh ke?”. Ni yang aku malas ni.

“nope. Kau tak nak masuk syurga ekh? Tempat seorang isterikan disisi seorang suami”. Alamak mamat ni dah start berkhutubah la pulak.

“ok-ok. Aku pergi masak untuk kau ekh”. Hati Herman bergembira. Yes, ini baru aku buli sikit je. Nanti ada lagi yang lebih teruk.

Ketika di meja makan, masing-masing diam menghadap makanan. Oleh kerana aku ni tak berapa ‘pro’ dalam masakan. Aku hanya mampu memasak kalian goreng ikan masin, ikan masak kicap dan telur goreng.

“sedap kau masak”. Adakah itu satu pujian atau kritikan?

“see the leg r”. cara aku bercakap ada nada riak disitu.

“mak oi. Besarnya kaki. Macam kaki anak gajah”. Amboi sesedap rasa je mamat ni kenakan aku. Nanti kau.

Herman berkata sambil berlalu membawa pinggan kotornya di singki. Dia hanya meletakkan pinggannya sambil membasuh tangannya tapi ada rasa terbit dihati nak tolong Zahra basuh pinggan pun. Herman kira-kira nak berlalu namun…..

“oit atuk. Tolonglah aku basuh pinggan”.

“kan kerja tu orang perempuan yang patut buat”. Herman ingin membuli Zahra lagi.

“memang la. Tapi kalau dah semua kerja orang perempuan yang buat. Apa kerja orang lelaki pula? Takkan duduk goyang kaki sahaja?”.

“baik la. Aku tolong kau basuh pinggan”. Akhirnya Herman mengalah. Kemenangan berada di pihak Zahra. 1-1. ‘Kau fikir kau boleh buli aku? Over my dead body.’ Bisik hati Zahra.

Sedang sedap-sedap Zahra tengok tv cerita ‘siapa yang tengok memang sengal’ sampai berguling-guling tiba-tiba dengan selamba badaknya Herman menukar kepada rancangan lain iaitu rancangan ‘mari habiskan duit anda’. Terkembang kuncup Zahra menahan perasan amarah didada.

“weh, aku nak tengok cerita tadi”. Zahra dah mula buat mata style puss in boots.

“tak boleh Nur Fatimah Az-Zahra”. Herman berkata sambil tayang muka selamba.

“halar. Kau ni dah banyak sangat ke duit sampai nak tengok rancangan macam tu”. Zahra berkata sambil jejari runcingnya menunjuk kea rah muka pengacara rancang itu iaitu tenggiling comel.

“banyak sangat-sangat”. Ada nada belagak disitu

Zahra dah mula buat muka sedih.

“kau nak tengok cerita entah pape tu ke?”. Herman bertanya ala-ala prince shrek tanya dekat princess Fiona.

“halar pak cik. Nak sangat-sangat.”

“ok boleh. But there’s a deal”.

“ok. Now given me the remote please”. Belum pun sempat Herman nak bagi, Zahra dah rampas dulu. Hamboi, gelojohnya minah ni. Tak sabar-sabar.

“you have to pack my things”. Herman berkata sambil terus berlalu.

“haila. No problem”. Zahra segera mengiakan namun sepatah haram pun dia tak dengar.

Lepas je tengok cerita yang entah pape, Zahra segera masuk kedalam bilik. Nak baca novel kamu, pilot dihatiku karya tenggiling bergulung. Sedang Zahra tengah syok-syok baca novel, tiba-tiba Herman menerjah masuk ke dalam biliknya.

“Az my room. Now”. Setelah memberi arahan, Herman segera berlalu menuju ke biliknya.

‘yayayaya. Whatever. Pak cik kalau tak susahkan orang tak boleh ke?’. Ayat itu hanya mampu keluar dekat kerongkong sahaja.

“kau nak apa ni? Dari tadi tak habis-habis nak menyusahkan aku”. Aku segera duduk dekat birai katil di biliknya.

“ aku ada hal urgent sangat ni”. Apa lagi la masalah mamat ni.

“ada dia?”. Malas betul la aku nak layan mamat ni.

“esok pukul 7 pagi aku kena fly to U.S. I will go for 4 to 5 days”. Asyik-asyik bagi aku US bagi lar aku fly tempat lain pulak. Bosan la macam ni.bisik hati Herman.

“really? Yes!yahoo!”. herman ternyata terkejut dengan reaksi Zahra. Amboi sukanya dia, aku takde.

“hoi. Style macam orang baru menang loteri”. Herman ternyata tak senang dengan reaksi Zahra.

“tapi kan. Aku takut la nak tidur kat rumah ni sorang-sorang”.

“ aku izinkan kau balik rumah kau ataupun kau tidur dekat rumah parents aku”.

“thanx yo”. Happynya aku. Nanti boleh jumpa ibu dan ayah.

“tapi kau nak balik naik apa? Jauh tu dari sini ke rumah parents kau”.

“nanti aku suruh abang jemput”.

“tak payah la. Kau guna je kereta aku tu”. Aik baik pulak mamat ni.

“habis tu kau nak guna apa?”

“nanti ada van datang jemput aku”.

“okey. Thanx”. Esok dapat la aku melaram kereta vioz.

“nanti kau jangan pulak lupa tengokkan mak ngan ayah aku”.

“ok. No problem bro. erk nak aku tolong kau kemaskan beg ke?”. Orang dah buat baik kita kena la buat baik.

“no need. I can do by my own”.

Hari yang dinanti-nantikan telah pun tiba. Herman telah pun selamat bla dari hidupku. Walaupun hanya untuk beberapa hari sahaja namun impactnya sungguh besar. Aku ibarat orang baru bebas dari penjara. Dengan penuh berhati-hati, aku segera memandu kereta vioz milik si Herman menuju ke rumah orang tuaku. Masakan ibu sudah mula berlegar-legar di ruang fikiran ku.

“assalamualaikum, ibu”. Adab la sampai rumah bagi salam.

“waalaikumsalam. Ekh Zahra bila sampai?”. Ibu segera memelukku.

“baru je sampai”. Aku dah mula start tayang gigi.

“Herman mana. Ni awat yang hang bawak beg besaq bagai ni. Hang gaduh dengan dia ka?”. Aik asal ibu aku cakap loghat kedah. Takkan dah terikut dengan loghat Matlufthi kot.

“relax la ibu. Kitaorang bukannya bergaduh pun. Abang Man kena fly ke US. Zahra takut nak tidur sorang-sorang dekat rumah sebab itu la Zahra balik rumah ibu”. Jelas tergambar kerisauan di muka ibuku. Yelah takut anak dia yang sorang ni buat hal.

“kalau macam tu sejuk hati ibu”.

“ibu masak apa hari ni?”. Soalan tu memang sudah tak sabar-sabar aku nak tanya.

“cendawan masak gulai lemak cilia pi”. Perh. Makanan yang mampu menambahkan tahap kolestrol didalam badanku.

“dah siap masak ka?”. Perh perut aku dah mula menyanyikan lagu keroncong.

“dah siap dah tinggal nak makan je lagi”.

Sedang aku enak menjamu selera masakan ibuku yang sudah lama aku tidak jamah. Walaupun baru hanya lima hari tak makan masakan ibu namun ia ibaratkan macam dah tak makan setahun. Ibuku telah memberitahuku something.

“Zahra, semalam Aizat datang rumah”. Tersedak aku dibuatnya. What abang Aizat datang rumah?

“kenapa dia datang?”. Pelik juga aku kenapa dia datang.

“dia bagi hadiah wedding kamu. Ibu dah letak dekat dalam bilik kamu”.

“ok bu. Sat lagi Zahra pi tengok”.

Dirumah Zahra sedang enak menjamah masakan ibunya namun hal lain pula terjadi kepada Aizat.

“ saya harap encik tabah menghadapi sebarang keputusan”. Jantung Aizat berdegup kencang macam nak ambil result spm pulak.

“apa sahaja jawapannya doctor, saya redha sahaja”. Ayat humble gitu.

“ tahap kanser encik sudah capai tahap keempat. Dimana tahap ini amat berbahaya. Chances encik nak hidup memang tipis”. Hati Aizat bagai dihiris sembilu apabila mendengar pengakuan doctor itu.

Aizat keluar daripada bilik doctor tu dengan muka yang penuh kusut. Menghadapi kematian, siapa yang tak takut. Yelah, ajal maut di tangan tuhan.

Akhirnya, katil empuk ni dapat jua ku daki. Katil yang sungguh empuk ni memang takkan dapat dekat mana-mana. Specially made for Zahra. Ops, terlupa pula nak bukak hadiah perkahwinanku yang diberikan oleh abang Aizat. Walaupun aku terkilan sebab dia tak dapat datang masa majlis wedding aku namun aku redha je la. Wow, sepasang baju kurung berkain kotak-kotak. Memang tepat betul la pilihan Abang Aizat ni. Kena betul dengan citarasa aku. Sedang aku sibuk-sibuk membelek baju kurung itu tiba-tiba terlayang pula sebuah kad yang terselit dekat baju tersebut. Aku segera mencapai kad tersebut dan membacanya.

to Zahra

Selamat Pengantin Baru. Hope you like it.

With love,

Aizat.

Sedang aku leka membelek kad tersebut tiba-tiba handphone aku bergegar menandakan ada mesej masuk. Aku segera menekan butang ‘read’. Mesej itu dihantar oleh abang Aizat. Panjang umur mamat ni, baru je ku seru namamu tiba-tiba je kau dah muncul.

‘Zahra, wanna meet u tomorrow at café de malas at 3. C u there’.

Aik. Asal pulak tiba-tiba mamat ni nak jumpa aku? Hurm tunggu je la esok

Kamu, pilot dihatiku- part 3

Pagi tu sayup-sayup kedengaran suara azan dari surau berhampiran. Aku ingin segera bangun tetapi dihalang oleh tanggan yang melingkari pinggangku. Alamak, mamat ni tidur sebelah aku ke. Gulp. Aku segera menolak tangan Herman dengan kuat sehingga menyebabkan mamat tu terjaga dari tidur.

“dah pukul berapa ni” ujar herman yang tengah mamai.

“dah pukul 5.40am da. Bagun lar sembahyang subuh”

“ok. Weh bagi r aku masuk toilet dulu”. Ujar Herman sambil berlalu masuk toilet

Setelah dia keluar dari toilet, aku segera masuk ke dalam toilet. Aku masih lagi berhutang dengan ALLAH. Aku masih lagi belum menunaikan solat subuh lagi. Terkocoh-kocoh aku dibuatnya.

Setelah selesai hutangku dengan ALLAH. Aku melihat dia sibuk menghadap laptop apple. Aku malas nak ganggu, aku segera mengambil buku medicku dan membuat sedikit revision. Kat luar, masih gelap, yelah baru pukul 6.15 a.m. Ketika aku sedang membaca buku, aku terpandang ke arahnya. Ya ALLAH. Mak oi. Budak ni biar betul dah tua bangka pun masih lagi main game. Kalau main game counter strike ok lagi ni tak, main dinner dash pulak tu. Dulu aku pun sering gak main game dinner dash ni tapi semenjak jadi student medic ni, hobi tu aku lupakan je r.Ketika aku sedang leka melihat dia main game kanak-kanak aku tak perasan yang dia pun pandang aku.

“hoi, asal kau pandang laptop aku hah. Laptop aku mahal ni, kau jangan cuba-cuba nak usik ekh”. Aik, apa kes mamat ni.

“aku tak heran pun. Setakat laptop macam tu aku pun ada gak”.

“Lappy kau tu acer je kot. Aku apple. Hanya orang yang kaya macam aku je yang mampu beli lappy apple ni tau”. Bidas Herman dengan sombong bodohnya.

Cis. Macam lar kau tu kaya sangat. Yang kaya tu mak bapak kau. Kau tu kayap je.

“ alar setakat lappy apple apa kes. Aku lagi kaya tau. Apple tu aku siap kunyah-kunyah dan yang paling penting siap masuk dalam perut aku lagi tau dan melakukan kerja-kerja digestion”.

Nah hambik kau sebijik. Tu r siapa suruh sombong sangat.

‘tak guna siot minah ni, selamba badak dia je kenakan aku’. Bisik Herman di dalam hatinya.

“Can I ask you something, Az?”

Aik mamat ni apa kes. Hujan takde, ribut takde,tetiba panggil aku AZ dah tu nak tanya aku soalan plak tu. Haiyo.

“gapo dio”. Aku angkat kening double jerk. Aku haraplah soalan ni tak susah macam soalan SPM.

“kenapa kau setuju nak kahwin dengan aku?”. Gulp. Herman asal lar kau lembab sangat. Kau tanya soalan tu sape suruh. Nanti karang tak pasal-pasal budak tu fikir lain nanti. Bisik hati herman.

“Erk. Unknown reason. Mungkin sebab aku tak sampai hati nak hampakan harapan parents aku kot. Kau pulak?”

“aku? Sebab aku suka kau. Hahaha. Takda r. biarlah masa yang menentukan. Lambat laun kau akan tahu jugak”. Dia berkata seraya mengenyitkan matanya. Ekh main kenyit-kenyit mata pulak mamat ni. Aku cucuk karang baru tau.

“eleh nak buat ayat sastera pulak dia. Sebenarnyakan aku aim tak nak khawin selagi takde title Dr kat nama aku”.

“eleh kalau setakat ‘dari’ tu nak buat apa letak kat nama kau”. Mamat ni ok ke tidak

“Dr tu stand for ‘doktor’ ye bukan ‘dari’. Apalar kau ni”.

“tu aku tau r. saje je nak test kau. Umur kau berapa?”

“agak-agak?”. Aku dah angkat kening macam Ziana Zain.

“80 tahun”. Dia bercakap tanpa riak. Memang emotionaless betul lar mamat ni. Nasib kau lar Zahra dapat suami yang emotionaless.

“Hoi tak beragak tu. Aku tak lar tua sangat macam kau, atuk. I’m only 23 okay”.

“study kat mana?”.

“University of Notingham, Medic. Under JPA ye”.

“wow. Bini aku budak pandai”. Ada riak bangga disitu.

“kau ni sibuk-sibuk tanya pasal orang apahal. Kau tu umur berapa, study kat mana, amik course apa?”. Aku kena jugak r tanya pasal dia nanti dia kata aku sombong pulak.

“muka aku ada macam budak U lagi ke?”

“kinda”. Aku mula buat muka malas

“I’m a pilot la not a student”. Suami aku pilot, biar betul. Yahoo. Tercapai jugak angan-angan aku masa form 4 iaitu nak kahwin dengan pilot. Ekh entah-entah mamat ni tipu aku kot. Bukannya boleh percaya sangat si Herman ni.

“yeke ni?”

“sumpah lar ngok. Kalau kau tak percaya kau boleh check dengan Malaysia Airlines”. Cara Si Herman ni bercakap bersungguh-sungguh giler.

“erk tak main r sumpah-sumpah. Nanti karang termakan sumpah baru hang tau. Anyway, masa kau study dulu siapa yang sponsor ekh”.

“aku semuanya ditanggung beres oleh MAS ye”.

What? MAS biar betul. Bukan senang ye nak dapat scholarship MAS.

“alar kalau setakat Mak ayah Sponsor a.k.a MAS nak buat apa”.

“ekh hello, aku under Malaysia Airline ye. Result aku sikit punya gempak ekh”.

“gempak lar sangat. Kau citer nak over je memanjang”. Aku berkata sambil mencebik. Menyampah.

“I got 9A1 for SPM ok”.

Time kitaorang SPM, result still guna A1, A2, maklum lar kitaorang kan old school.

Aku rasa rahang aku terus jatuh ke bawah. Hebat lak ai mamat ni. Tapi tak boleh challenge aku, aku 10A1.

“dah-dah. aku tahu aku pandai, tutup mulut kau tu, nanti karang tak pasal-pasal ada lalat yang masuk dalam mulut kau tu”. Herman berkata sambil tangan dia gatal nak menoyoh kepala Si Zahra, namun sepantas kilat tangan Zahra menepis. Style Zahra sebijik macam Ultraman menepis serangan Naruto. Unfortunately, tangan mereka telah terpaut dan mulalah adengan mata bertentang mata. Alahai dalam macam dalam drama lar pulak.

Dalam keadaan mata bertentang mata, jatung berdegup kencang. Dup dap dup dap. Tiba-tiba pintu bilik mereka dirempuh dengan kasar oleh gajah, abang Zahra. Kurang asam punya abang, ada ke patut main redah je bilik orang. Kut ya pun bagi lar salam dahulu. Automatic tangan diaorang terungkai.

“Apa kes kau masuk bilik aku ni?”. Ada riak tak puas hati disitu. Muka Zahra

“ops. Sorry-sorry. Tak sengaja. Tak sangka pulak korang tengah busy ingatkan malam tadi je busy”. Abang aku dah mula ketawa terbahak-bahak. Herman dah buat muka selamba je.

“ibu, ajak korang berdua makan”. Abang aku ketawa sambil merah-merah muka dia.

“ok set. We will be right there”. Herman menjawab bagi pihak aku. Aku dah tak mampu nak jawab, malu sangat-sangat.

Aku dan Herman segera turun ke bawah. Kami buat muka selamba je.

Sampai je dekat meja makan, aku segera duduk di sebelah kakakku, manakala Herman mengambil tempat disebelah abangku. Sedang aku ligat menyenduk mee goring kedalam pingganku tiba-tiba abang aku menegur.

“kak, kau bagun bagi Man duduk sebelah adik”. Abang aku sibuk mengarah kakakku. Style dia tak ubah macam polis trafik.

“ekh. Takpe bang, saya ok je duduk mana-mana pun”. Nasib baik Herman ni jawab.

“abang kan tak baik kalau kita asyik tukar tempat duduk, nanti dapat isteri ramai tau. Abang nak ke Zahra dapat madu?”. Aku segera menjawab. Aku seboleh-bolehnya tak nak duduk sebelah Si Herman ni, nanti mati pulak r selera aku.

“owh ekh. Kalau macam tu untung lar kau Man. Dapat isteri ramai”. Abang aku berkata sambil ketawa terbahak-bahak. Nasib baik tak tersembur mee.

“abang yang kelakar sangat ni?”. Soal ibuku sambil membawa pinggan yang berisi kuih koci. Amboi sedapnya, kalau hari-hari makan macam ni boleh aku jadi gemuk macam ala-ala orang yang dalam iklan eno halia tu.

“takde pape lar bu. Macam lar ibu tak kenal perangai abang yang macam encik cetan”. Abang aku mencebik apabila dengar ayat aku tadi. Haha. Padan muka kau.

“ayah mana bu? Dari tadi tak Nampak?”. Aik,Herman dah mula aktif nampak. Welcome to the group ye.

“ayah kamu tu awal-awal lagi dah pergi hotel. Dia kata dia check dulu. Kamu berdua sat lagi kena pergi ke Hotel Berbintang-bintang ye”.

“ok set”. Kami menjawab serentak.

Selepas bersarapan, aku dan Herman pun bergerak r menuju ke destinasi kami berdua iaitu Hotel Berbintang-Bintang dengan menaiki kereta vioz milik Kapten Herman kita.

“Az, kau tahu tak jalan nak pergi hotel tu?”. Herman bertanya sambil mengaru-garukan kepalanya. Aku rasa mamat ni ada kutu r. tak nak dekat lar macam ni, nanti tak pasal-pasal rambut aku yang cantik ini menjadi rumah kediaman rasmi kutu-kutu si Man tu.

“apa susah, awek ‘garmin’ kan ada”. Awek garmin tu merujuk kepada GPS.

“awek garmin tu apa?” muka Man cemberut semacam. Muka macam budak spm nak jawab paper add math.

“awek garmin tu stand for GPS”. Aik pilot pun tak tau garmin ke. Yelar, pilot kan guna radar je, tak guna GPS.

Setelah penat tawaf KL ni, akhirnya kami sampai juga ke denstinasi iaitu Hotel Berbintang-bintang.

“hah, sampai pun korang akhirnya. Aku fikir korang dah selamat landing kat planet marikh tadi”. Belum pun aku sempat melepaskan penat didada, suara abang aku dah mula memekak-mekak.

“Zahra Man, kamu berdua pergi bersiap dekat bilik ni cepat”. Akakku yang sudah lengkap berpakaian baju kebaya berwarna ungu sedondon dengan abang aku. Amboi cantinya, mengalahkan pengantin pulak. Macam nak gantikan tempat aku je. Kalau nak tolong gantikan apa salahnya. Aku boleh kawtim.

Aku dan Man segera menuju ke bilik 13A. Terkejut beruk aku apabila melihat dekorasi bilik yang dihias indah. Terasa macam puteri raja pulak.

Setelah siap didandan oleh mak andam. Aku dan Man diarak menuju ke dalam dewan hotel. Seluruh ruang dewan itu telah dihias indah menjadi sebuah perkahwinan dalam taman.

Aku telah memakai baju kebaya labuh berwarna ungu sedondon dengan Herman, yang segak memakai baju melayu. Mukaku juga mendapat effect khas daripada mak andam. Ramai yang memuji kecantikanku dan kesegakkan Herman. Diaorang cakap kitaorang ni macam bulan dipagari bintang. Erk, macam salah je peribahasa diaorang tu. Takpe r. not everbody perfect right. Aku melemparkan senyuman yang paling manis untuk semua tetamu yang hadir begitu juga dengan Herman. Senyuman tu ikhlas tau.

Selepas semua acara selesai, aku segera mencari mak longku.

“mak long, abang aizat tak datang ke?” aku segera bertanya kepada mak long.

“abang aizat kamu adahal katanya”. Betapa hancurnya hatiku apabila dapat tahu yang abang Aizat tak dapat datang pada hari ini.

“takpe r kalau macam tu mak long. Kirim salam Zahra dekat dia ekh”. Aku segera mendapatkan Herman.

Kamu, pilot dihatiku- part 2

Malam yang dinanti-nantikan. Aunty Maria dan Uncle Lan datang bersama dengan anak lelakinya. Nama budak tu aku tak tau. Muka putih berseri tapi taklah putih sangat. Handsome? Hurm aku rasa monyet jiran sebelah rumah aku lagi handsome. Jahatnyer ayat aku. Tapi muka mamat ni macam pernah tengok lar tapi kat mana ye. Alar biar je lar bukannya dia bf aku pun. Buat apa aku nak semak-semak fikiran.

Semua family aku pun ada pada malam tu. Aku sebagai anak bongsu dan yang paling penting, anak yang belum berpasangan kena lar menjadi orang yang paling busy malam tu. Yelar, mungkin untung nasib aku boleh kahwin dengan anak dia. Erk, selisih malaikat empat puluh empat. Hehe.

Ketika semua sedang merasa cup cake buatan khas aku, tiba-tiba Aunty Maria tanya aku.

“Zahra, kamu da habis belajar ke?”

“belum lagi aunty. Tinggal lagi tiga tahun je. Hujung tahun ni habis. Then buat housemanship, dua tahun kat sana”

“owh. Hurm, kamu kan budak pandai, takkan lar takde sape-sape yang special dalam hati kamu kot”.

“takde lar aunty. Mungkin saya still terikut-ikut style zaman sekolah kot. Yelar dulu ibu cakap kalau masih lagi belajar tak boleh couple”. Hebat tak penerangan aku? Boleh kalahkan cikgu beri penerangan dekat anak murid.

“hurm. Cantik lar tu. Herman pun masih single lagi”. Herman tu anak aunty Maria.

Tersedak-sedak Herman dibuatnya. Haha padan muka kau. Ish tak baik betul lar aku ni.

Kakak aku dah bagi signal kat aku supaya masuk dapur. Yelah anak dara tak baik dengar mak bapak bercakap. Manakala abang aku pula membawa Herman ke kolam ikan kami. Parents aku nak bincang hal mustahak dengan parents Si Herman tu. Apa yang penting sangat, entahlar. Tak kuasa aku nak ambil tahu. Layan cupcake yang comel-comel ni lagi best.

Akhirnya, Aunty Maria dan Uncle Lan bersama-sama anak diorang pun balik. Arh, leganya. Sedang aku leka menolong Mak Munah membasuh pinggan di dapur tetiba ibu memanggilku. Cara ibu memanggilku macam ada berita urgent je. Muka pun ala-ala macam orang kehilangan anak kucing je.

“Zahra, betul ke kamu masih lagi takde boyfriend”. Aik soalan yang pelik ni.

“Hurm. Siapa lar yang nak kat Zahra ni bu?”. Ayat aku humble je. Buat-buat sedih ler kononnya.

“Kamu tak teringin nak berkahwin ke?”. Aik, couple pun tidak terus masuk bab kahwin. Yelah couple tu kan haram.

“Kahwin bu? Hurm Zahra muda lagi lar bu. Belajar pun tak habis lagi ni ha. Lagipun kalau Zahra nak kahwin, Zahra nak kahwin dengan pilihan ibu dan ayah je”. Perh ayat aku ni macam ayat anak yang solehah. Memang aku anak yang solehah pun.

“kenapa pulak?” ibu memandangku dengan dahi berkerut. Tak percaya dengan ayat aku ni yang super duper solehah.

“sebab ramai orang cakap kalau kita kahwin dengan pilihan ibu bapa, InsyaALLAH perkahwinan kita akan kekal bahagia kerana perkahwinan itu direstui oleh ibu bapa”. Power tak ayat aku. Ayat ni saja je nak bagi ibu aku bangga sikit.

“bagus anak ibu ni” kata ibuku seraya mengusap kepala ku.

“tengok lar anak sape” kataku sambil angkat kening ku.

“will you be my princess”

“well of course my prince” aw betapa handsome nyer Prince Charming ni.

Sedang Prince Charming memasukkan cincin ke jari manis ku ini. Tetiba aku rasa macam vibrate diikuti dengan suara Alyah yang sedang menyanyi lagu kisah hati. Terus hilang muka Prince Charming aku tadi.

LOL. Mimpi lagi ke rupanya. Tapi asal plak Alyah tak habis nyanyi lagi ni? Lorh handset aku rupanyer. Hah, abang Aizat call? Biar betik. Tanpa berlegah aku segera menekan butang hijau.

“Assalamualaikum” pembuka bicara Abang Aizat. Nak tunjuk baik lar tu, pirahh. Selalunya main terjah je.

“waalaikumsalam”

“sorry ganggu, but I really need your help”

“abang, sekarang ni pukul berapa?”

“baru pukul 3”

“hah, dah tu. Takkan tak reti nak tidur kot or you are a batman. Pagi pasif, malam aktif”

“abang ada problem lar yank”

“kot ye pun problem, tak boleh ke contact esok? Awak tu kan kerja esok”

“tau lar dia penggangur terhormat. Ok abang citer esok tapi Zahra kena jumpa abang kat luar lar ekh. Pukul 1, nanti abang jemput Zahra then kita pergi jalan-jalan, ok.”

“ok, set. But be punctual k.”

“ok sayang”

“bye”

“mimpi gula-gula k”

Erk. Mesti korang fikir yang Abang Aizat tu boyfriend aku kan. Taklah anggapan korang tu salah. Abang Aizat is just my cousin. Abang Aizat merupakan anak tunggal pak long ku. He is 10 years older than me. Handsome, cute, muka ala-ala anak mat salleh.

Pagi tu sebelum keluar dengan Abang Aizat, aku telah menyiapkan satu hantaran akak aku dulu. Sebelum keluar aku telah inform kat ibuku bahawa aku akan keluar dengan Abang Aizat. Takut nanti ibu aku tercari-cari aku pulak.

“ibu, hari ni Zahra nak keluar dengan Abang Aizat ekh”

“ok. Tapi jangan balik lambat sangat ekh”

“ok set bu”

PIN!PIN!

“ok r bu. Tu abang Aizat dah sampai dah. Zahra pi dulu ye” aku segera menyalam tangan ibuku dan mencapai sepasang kasut snekers kegemaranku.

“Hei bang”

“Assalamualaikum” darah segera menyerbu ke mukaku. Malu nyer. Dia ni sengaja je nak kenakan aku kan.

“Waalaikumsalam” jawab aku dalam keadaan malu-malu. Yelah sape tak malu oit kena tegur macam tu.

Kereta Nissan skyline Abang Aizat segera meluncur laju kearah Jalan Duta.

“kita nak pergi mana ni?”

“kita nak pegi Damansara”

“owh ok”

“Zahra” hamboi. Lembutnyer dia panggil aku.

“hurm” rasa kekok pulak bila duduk berdua dengan dia. Yelah dah lama tak jumpa.

“ you know what”

“what?”

“you look gorgeous today”

“erk. Orang biasa je lar”. Aku segera melihat penampilanku. Baju kemeja labuh berkotak-kotak, seluar jeans, tudung labuh hitam dan snekers. Ini dia panggil gorgeous. Pelik-pelik.

“really. You look very cute”

“alar abang pun apa kurangnya. Handsome and cute” Abang Aizat Nampak begitu segak dengan baju Canterburry nya. Abang Aizat ni merupakan peminat fanatik Canterburry.

“abang dah clash dengan dia”

“who?what?”

“kak Azizah ler. She marry with other guy”. Owh patut ler mamat ni tak banyak cakap. Selalunya dia yang banyak mulut mengalahkan murai tercabut ekor.

“then how about you, ok ka or patah hati?”.

“dunno. Jom kita pergi shopping”. Abang Aizat ni kalau tension, the only place he will go is Canterburry shop. Aku rasa mesti pemilik kedai tu dah chop muka abang Aizat ni.

Ketika dalam kedai Canterburry,aku tengok abang Aizat seperti orang nak borong je.

“abang, udah-udah ler tu. Lenguh ler kaki orang nak tunggu abang”.

“ok-ok. Kita balik sekarang yer”.

Yes. Akhirnya mamat ni nak jugak balik rumah. Seriously aku cakap, kaki aku rasa nak tercabut je.

Masa on the way nak balik rumah aku yang terletak di, Baverly Height. Jam teruk lor. Biasa lar kalau dah waktu orang balik kerja. Semua orang rushing nak balik rumah. Akhirnya setelah hamper satu jam terperangkap dalam jam, sampai gak kat rumah aku.

“ok bang. Thanks a lot”.

“ I’m the one who suppose to say thank you. Not you sayang”.

“whatever. Anyway send my regarts to mak long and pak long k”. aku segera masuk ke dalam rumah. Aku segera naik ke atas bilik. Badan dah melekit. Kena mandi ni. Aku pun tak solat asar lagi ni. Mood status: teramat penat.

Malam itu selepas aku selesai menunaikan solat maghrib, aku segera turun ke dapur. Perut aku da berbunyi-bunyi, tanda lapar la. Aku segera bukak tudung saji. Wow. Sedapnya. Ikan masak lemak cili api dan sayur kailan. Yummy.Tanpa melengahkan masa, aku segera makan. Perh, nikmat. Lepas makan apa lagi lepak lar depan tv.

Ketika aku tengah syok tengok citer Hantu Kak Limah Balik Rumah kat ruang tamu atas, tiba-tiba ibu memanggilku. Terkejut gak aku, yelah time hantu kak Limah ni muncul tetiba pulak ibu panggil aku. Yang peliknya kenapa semua ada. Macam urgent je. Aku pandang diaorang dengan muka yang blur.

“Zahra, ibu ada something nak tanya kamu ni”. Ibuku pembuka bicara.

“yeah. Apa dia bu?”. Aku pandang diaorang dengan muka yang pelik.

“betul ke kamu takde boyfriend?”

“yelar bu. Berapa kali dah Zahra bagi tau ibu yang Zahra takde boyfriend”

“kalau macam tu. Ibu dan ayah dah capai kata sepakat nak kahwinkan kamu dengan anak Aunty Maria”.

“What?! Why me? Kenapa ibu dan ayah tak paksa abang dengan kakak kahwin dengan pilihan ibu?”. Aku rasa macam nak pitam je time tu. Aku dengan mamat poyo berkahwin. Owh no. Not me, please.

“I’m only 23 bu. Study pun tak habis lagi. Ibu kan tau cita-cita Zahra. I’m not going to marry if there is no DR infront of my name”.

“It just a title. Tak mati pun kalau takde title tu”. Abang aku ni memang suka menyampuk. Kurang asam punye abang. Bukannya nak backup tapi menyokong lagi ada r.

“kenapa abang dengan kakak, ibu dan ayah tak suruh diorang kahwin awal? Dengan pilihan ibu ayah?”

“Ayah tak kira, kamu kena kahwin jugak dengan dia. Minggu depan nikah. Full stop”. Ayah aku berkata sambil terus bla bersama ibuku.

“weh tolong lar aku”. Aku terus pandang abang dan kakak ku.

“kahwin je. ok apa dapat kahwin awal. Senang nak dapat anak”. Cis tak guna betul lar abang aku ni.

“adik, akak nasihatkan adik terima je. Pilihan ibu bapa adalah pilihan yang terbaik.

“perh dik. Kau langkah bendul lar. Bukan setakat langkah satu tapi dua sekali gus”. Abang aku cakap sambil ketawa terbahak-bahak. Kelakar lar sangat.

“korang cakap senang lar, cuba korang yang kahwin. Perkahwinan adalah satu perjudian”.

Air mata berlawan-lawan mengalir keluar dari mataku.Aku segera masuk ke dalam bilik dan tidur. Aku berharap setelah aku bagun dari tidur nanti perkara ini hanyalah sekadar mimpi fantasi bukan realiti. Tidurku ditemani air mata yang setia mengalir.

Kalau di rumah Zahra, reaksinya yang sedih dan kecewa berbeza pulak dengan Herman. Dia menerima berita itu dengan hati yang terbuka. Dia lansung tak membantah. Mesti ada konspirasi ni. Mukanya sentiasa dengan senyuman. Peliknya asal pulak budak ini tak membantah. Jom kita tengok reaksi Si Herman ni macam mana.

“Man, sini kejap. Mama dan papa nak bagitahu something”.

“apa dia. Mama dengan papa nak alihkan syarikat tu kat Man ke?”. Cis, masuk bakul angkat sendiri r wei.

“kalau kamu nak papa alihkan syarikat dekat kamu, kamu mesti tunaikan satu permintaan kami. Dah lar dulu kamu hancurkan harapan kami, sekarang mahu atau tidak kamu mesti setuju”.

Aik, ayat papa aku ni macam mengugut je.

“apa yang papa nak Man setuju ni?”.

“kahwin dengan Zahra”. Lar kahwin dengan budak tu rupanya. No problem at all.

“ok pa. Man terima Zahra sebagai wife Man”. Parents Man pun pelik dengan tindakan Man. ‘asal budak ni tak membantah?’

Herman begitu happy kerana dengan perkahwinan yang bakal dilansungkan ini. Dengan perkahwinan ini dia bakal mendapat syarikat papanya dan yang paling penting dia tidak akan lagi diganggu Suzzy. Walaupun dia tidak mencintai Zahra namun siapa yang tak mahukan harta.

Dia segera menelefon Suzzy. Suzzy ni girlfriend dia yang paling tak sedar diri.

“hello Suzzy”. Herman segera bercakap apabila talian di sebelah sana diangkat.

“hello sayang. Miss you so much”. Rindu r konon. Padahal rindu duit Si Herman tu je.

“I got good news for me but bad news for you”.

“really honey. What is it?”

“Aku kan berkahwin tak lama lagi”

“what?! Sayang, you kata you sayang I”. habis r sumber kekayaan aku dah nak kahwin ni. Perkara ni patutnya tak boleh jadi ni. Siap lar kalau aku tahu siapa yang berani rampas Herman dari hidup aku.

“got to go. Bye”. Herman segera mengoffkan handsetnyer. ‘Malas aku nak layan minah tak sedar diri tu’bisik hati Herman.

Pagi itu, ketika aku sedang bersarapan dengan ahli keluarga yang lain. Sekali lagi, aku diingatkan kembali dengan perkahwinan terpaksa ku itu. Arh. Tensionnya. Ibu ayah, his not my type. Tolonglah fahami diriku ini. No love for him and no felling at all.

“Zahra hari ni ibu nak kamu jumpa wedding planner kamu tu yer. Perkahwinan kamu tak lama lagi ni”.

“start from today, adik tak perlu tolong kakak lagi ekh. Akak da upah orang, suruh tolong siapkan hantaran kakak”.

“ok”. Aku menjawab lesu. Ibarat orang yang dah sebulan tak makan.

Minggu itu aku amat busy dengan menyiapkan barang-barang untuk wedding aku. Walaupun aku sibuk dengan wedding aku, namun jauh disudut hatiku aku masih mengharapkan bahawa perkahwinan ini dibatalkan.

Malam ini adalah malam segala-galanya. Malam ini aku bakal dikahwinkan dengan jejaka pilihan keluargaku.

Aku telah siap didandan oleh mak andam. Ramai yang memuji kecantikanku pada malam ini. Sekejap lagi status ku akan bertukar dari seorang ‘cik’ bertukar menjadi seorang ‘puan’. Dari dalam bilik aku boleh mendengar dengan jelas suara tok kadi. Majlis akad nikah ini diadakan di kediaman ku di Baverly Heights. Hanya jasad aku disini, sedangkan roh aku melayang entah ke mana entah.

“Muhammad Herman Akif bin Ruslan, aku nikahkan dikau dengan Nur Fatimah Az-Zahra binti Azman, berwalikan bapanya dengan mas kahwin sebanyak RM80 ringgit tunai”.

“Aku terima nikahnya Nur Fatimah Az-Zahra binti Azman dengan mas kahwin sebanyak RM80 ringgit tunai”.

“sah?”

“sah”

“sah”

Akhirnya dengan sekali lafaz sahaja aku kini menjadi isteri kepada Muhammad Herman Akif bin Ruslan. Air mataku gugur sebaik sahaja mendengar lafaz akad nikah itu. Ramai tetamu ingat aku nangis sebab terharu. Terharu lar sangat. Sebenarnya menangis sebab kenapa pernikahan ni terjadi. Walauapa pun aku redha je.

Sebaik sahaja, Herman selesai menunaikan solat sunat. Upacara pembatalan air sembahyang turut dilakukan. Dia menyarungkan cincin belah rotan kat jari ku. Jari yang mana satu, aku tak tau plak. Aku tak ambil port. Aku segera menyalam dan cium tangan suami ku. Kena la berlakon baik sikit depan orang ramai. Air muka suami kena jaga. Dan dia pulak secara automatik mencium dahi ku. Ayoyo. Boleh pengsan lar aku macam ni. Majlis resepsi akan diadakan malam esok.

Selepas semua tetamu sudah pulang, aku segera masuk ke dalam bilik dan mandi. Kena la mandi awal-awal sebelum mamat tu masuk. Nanti karang lain pulak yang jadi. Aku tak jamin seratus-peratus yang aku boleh selamat.

Ketika aku sedang sembahyang, dia masuk ke dalam bilikku. Ayoyo. Terasa macam lain pulak. Sekarang aku dah ada roommate baru. Roommate aku lelaki dan aku masih lagi tidak mengenali dia. Aku segera menghidupkan laptop acer inspire ku. Aku segera mengupdate blog tenggilingbergulung ku. This will be my first entry setelah aku bergelar isteri secara terpaksa. Sedang aku leka menaip, tiba-tiba pintu toilet tu terbukak, dia dengan selamba badaknya keluar dengan hanya memakai towel. What the %^#@. Dia fikir ni bilik dia ke. Aku segera mengalihkan pandangan ke skrin laptop ku. Takkan lar aku nak pandang dia kot dalam keadaan dia cam gitu. Mau gugur jantung aku di buatnyer.

“kau buat apa tu?”. Dia tanya aku. Muka cam tak puas hati je.

“update blog”

“kau ada blog. Ekh aku lupa kau kan budak kecik mesti lar kau ada blog. Nanti kalau kau kena marah dengan mak kau mesti kau tulis dalam blog kau kan”.

“aku tak tulis, aku type je. Laptop mana boleh guna pen nak tulis, kita kena guna keyboard untuk type”. Nah ambik kau sebijik. Kau fikir aku budak kecil yang senang di buli, ekh sorry sikit.

“apa address blog kau?”

“asal kau sibuk nak tahu?”

“yelah, mana tau kot-kot kau ada citer pasal aku ke”.

“sorry sikit. Takde masa aku nak citer pasal kau ekh.”

Setelah selesai mengupdate blog aku, aku terus shut down laptop aku. Mata aku dah berat sangat ni. Aku pun dengan penuh semangat, landing lar kat atas katil empukku. Arh, syoknya.

Kamu, pilot dihatiku- part 1

“Ladies and gentleman, we are now arrive at Kuala Lumpur International Airport. On behalf of Kapten Hazwan, Kapten Faiz, and the rest of cabin crew, we would like to thank you for flying with Malaysia Airlines. We hope to see you again next time. Thank you and have a safe journey”.

Suara gemersik pramugari MAS kedengaran. Sebaik sahaja simbol tali pinggang dipadamkan, para penumpang segera bangun. Masing-masing sudah tidak sabar untuk keluar daripada pesawat. Mungkin diaorang ni sudah tak sabar nak menatap wajah orang-orang yang tersayang atau pun diaorang sudah tak sabar untuk melihat keindahan Malaysia. Whatever. Tapi yang pasti, aku sudah tidak sabar untuk menatap wajah kesayangan ibu dan ayahku. Wajah yang selama ini aku rindui, siang dan malam.

*************************************************************************************

Dengan sebelah tangan sibuk menolak trolley yang sarat dengan beg, dan sebelah tangga lagi sibuk memegang handset, aku dengan secara tidak sengaja telah melanggar orang.

“Hei, kau ni buta ke apa. Lain kali jalan tu pandang lar kiri kanan ni tak main redah je”

Amboi pedasnya aku kena hambur dengan budak lelaki ni.

“Sorry encik, saya tak sengaja”

Aku masih lagi tak memandang wajah itu. Gerun lar. Dengar suara dia pun da buat aku kecut perut inikan nak pandang muka dia. Aku dapat merasakan bahawa adrenalin di dalam diriku menghasilkan secretion dengan begitu banyak sekali

“Kau ni mangkuk segala ayun betul lar”

Amboi, cik abang cantiknya bahasa. Baru empat tahun aku tinggalkan Malaysia, makin ramai pulak rakyat Malaysia yang tak beradab. Come on lar brother, budaya bahasa budaya kita lar. Aku masih lar tunduk menikus tak berani nak pandang muka mamat yang telah aku langgar.Aku pasti ramai yang melihat adengan drama swasta kat KLIA ni. Makin famous lar aku lepas ni, boleh kalahkan Rozita Che Wan. Dengan 0.01% keyakinan yang ada pada diriku, dengan perlahan-lahan ibarat kura-kura mengeluarkan kepala dari cengkerang, aku mengangkat kepala aku melihat mamat tersebut. Mak oi! Kotor habis baju dia. Alamak mati lar aku kali ini.

“darling, what’s happen”?

Hamboi gediknyer. Dah lar pakai baju tak cukup kain, make-up pulak tebalnya. Ni kalau budak kecik tengok, mesti lari lintang pukang sampai tak cukup tanah. Yelar mesti diorang fikir yang perempuan gedik tu Pontianak. Hahaha. Aku gelak dalam hati je lar.

“ni Si Mangkuk Jamban ni langgar I, then kopi I tumpah kena baju I yang ‘mahal’ ni” ujar mamat poyo sambil menunjukkan baju ‘canterburry’ kat awek dia.

Eleh mahal lar sangat.entah ori ke tak. Kalau setakat beli kat uptown, apa kes.

“alar saya bukan nyer sengaja pun, awak hantar je baju awak ni ke dobi then you text me when it ready, I’ll pay for you”

“tak payah nak tunjuk baik. Aku ada berjuta-juta duit. So tak payah lar kau nak bayar untuk aku”

Yolah pak cik riak oi. Setakat berjuta-juta rupee baik tak payah cakap, aku pun ada gak. Lain lar kalau kau tu jutawan pound.

“kalau macam tu, problem solve right”

“yank, dah lar tu. I dah penat lar menunggu you ni” ujar minah gediks overdose

“okey you can leave now. But make sure I don’t see you again” ujar mamat jutawan rupee

“ I’ll make sure you never see me again. For the rest of your life”

Aku apa lagi tolak troli terus cabut. Kerek nyer pasangan tadi. But anyway thanks to the gediks girl, kalau dia tiada, mesti lama lagi drama swasta ni. Rangking pun boleh melonjak naik mengalahkan rangking AF.

Dari jauh aku sudah nampak ibu dan ayahku.

“ibu ayah, rindunya. Dah lama tak jumpa”.

Aku segera menyalam kedua-duanya

“ibu pun rindu kat kamu”

Aku segera memeluk erat ibuku. Dah lama rasanya tak peluk ibuku.

“udah-udah ler tu maknyer, sampai rumah nanti sambung lar lagi”

Ujar ayahku. Aku berjalan beriringan bersama ibuku. ayahku pula menolak troli. Tak patut kan. Tapi sekali sekala, tak pe.

Dalam kereta Mercedes komperasor ABC 123 milik ku ops bukan milik bapaku. Aish kalau nak aku pakai kereta Mercedes kena tunggu lagi 10 tahun lagi lar. Mana tahu ada rezeki kahwin dengan jutawan. Tiba-tiba teringat pulak masa zaman aku kecil-kecil dulu, aku selalu berangan nak kahwin dengan putera raja yang handsome. Ala-ala macam dalam cerita fairy tale tu. Bila diingatkan kembali, kelakar lar pulak. Betapa ceteknya akal aku masa zaman tu. Yelah budak hingusan lar katakan, mana matang lagi.

Mak dengan ayah kat belakang sudah dibuai mimpi. Mungkin mereka penat. Yelah ayah sibuk uruskan bisness, mak pula sibuk dengan persiapan perkahwinan abang dengan kakak. Aku pun berbual sekadar berbasa basi dengan anak Pak Mat ni. Pak Mat merupakan driver kitaorang sejak aku kecil lagi. Isterinya pula, Mak Munah bekerja sebagai pembantu rumah di rumahku. Oleh kerana Pak Mat tak sihat hari ini jadi anaknya, Abang Azri mengambil alih ayahnya. Abang Azri bukan driver ye. Dia hanya membantu ayahnya sahaja. Abang Azri merupakan pelajar ijazah sarjana jurusan undang-undang di University of Canterburry, New Zealand. Jarak umur aku dengan Abang Azri hanya empat tahun sahaja. Aku tak rapat dengan dia ni sebab dulu dia sekolah asrama penuh. Kekok juga aku nak berbual dengan anak Pak Mat ni. Yelah dah lama tak jumpa. Abang azri makin kacak. Mulut ni ringan je nak tanya sama ada dia sudah berpunya ke belum, tapi cover lar. Segan. Nanti dikatakan perigi mencari timba. *************************************************************************************

Sampai je rumah, tempat pertama aku tuju ialah dapur. Perut terasa begitu lapar. Keinginan nak makan masakan Malaysia sudah tak dapat ditahan. Malam itu aku makan dengan begitu berselera dan banyak sekali. Sekali tengok macam pirate yang tersesat tak makan sebulan.

“oit budak, makan slow-slow ler ngok. Makan tu gelojoh sangat. Macam lar dah setahun tak jumpa nasi. Patut lar takde siapa nak kat kau”

Ada gak yang kena pelangkung dengan kuali ni. Abang aku ni mulut takde insurans. Aku pun pelik macam mana lar bakal isteri abang aku ni boleh tersyok dengan abang aku ni. Haiyo.

“suka hati orang lar. Bukannya selalu pun aku dapat makan macam ni”. Aku still tekun menyuap makanan.

“whatever gendut, anyway how’s life? Happy? Misrable?”

“shut up dude, gua nak makan ler”

“mummy, your lovely daughter kata dia suka sangat duduk UK”. Tangan ke dada mata ke atas.

“I didn’t say anything”. Suara aku perlahan. Tanda tak nak gaduh.

“abang, jangan kacau adik. Dia nak makan tu. Kesian anak mak ni. Da lama tak makan masakan Malaysia ye. Tambah lagi. Ambik lauk tu”.

Aku da angkat kening dekat abang aku. Tanda kemenangan berpihak kepada ku.

************************************************************************************* Setelah perut dah kenyang. Aku meminta izin mak dan ayah untuk naik ke atas. Badan sudah terlampau melekit. Kena mandi dulu ni sebelum tidur. Nanti tak syok.

Sebaik sahaja mandi dan menunaikan solat isyak, aku segera baring ke tilam empukku. Ahh terasa nikmatnya. Sebelum kita melangakh lebih jauh, baik aku kenalkan siapa diri aku yang sebenarnya. Korang pun mesti pelik siapa sebenarnya aku ni. Ok ok aku akan menjawab soalan korang tu.

Nama aku Nur Fatimah Az-Zahra. Anak kepada pasangan bahagia dan pemilik kepada syarikat gergasi kat Malaysia, AA Coporation iaitu Dato’ Azman dan Datin Ana Mariam. aku merupakan anak bongsu daripada tiga orang adik-beradik. Aku ada seorang abang dan kakak. Abangku, Muhd. Ainol Azman, pengurus eksekutif di syarikat kami, pelajar jurusan business dari University of Harvard, US. Kakakku pula, Nur Zulaikha Imani seorang geologist dari University of Ottago. Dan aku pula seorang pelajar perubatan di University of Nottingham. Aku rapat dengan semua abang dan kakak aku. Walaupun kami rapat tapi kami sering juga gaduh-gaduh manja.

Dan yang pasti aku kini mahu ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

Hari ini aku nak lepak je dekat rumah. Aku secara officialnya telah menjadi akak aku punya wedding planner. Cuti empat bulan tak buat apa-apa, bosan lar weh, baik aku jadi wedding planner akak aku. Lepas je bersarapan nasi goreng yang perh sedap hingga menjilat jari aku segera keluar untuk membeli barang-barang hantaran. Penat jugak lar nak mencari barang hantaran tu tapi actually lebih kepada pening kepala sebab ada berbagai-bagai jenis.

Lepas je selesai beli barang keperluan untuk hantaran kakak aku. Aku sudah tak sabar nak ubah hantaran. Sedang aku leka menghias hantaran tersebut tiba-tiba, datang abang aku. Dengan tidak diundang tiba-tiba duduk sebelah aku.

“hang ni reti ka buat kerja-kerja cam gini. Dulu seni pun fail”. Aik ayat carik gaduh Nampak

“hang tengok ler dulu hasil kerja cek. Lepas tu baru hang boleh komen na”.

“dah-dah korang berdua jangan nak gaduh. Zahra tolong ibu masak. Abang, kau pulak pergi buat kerja lain, jangan asyik nak cari gaduh je”. Ibu aku ni telinga lintah betul. Selalu dapat tangkap kalau aku ngan abang aku start nak gaduh.

“kenapa ibu masak banyak-banyak ni?” aku pelik gak. Bukannya ramai pun dalam rumah aku ni.

“sebab nak bagi kau makan lar big foot. Tangki kau kan 2.0, ala-ala saiz kereta naza ria gitu. Sebab tu mak masak banyak sebab nanti tak cukup”. Abang aku dah mula buat style Bang Bil, tangan ke dada, mata ke atas.

“kau ni kalau tak bising tak sah ke hah? Kau tu duk menyibuk kat sini apahal. Aku pelik asal kau tak kerja hari ni? Makan gaji buta je ke? Kau fikir tu company bapak kau ke hah!”

“memang company bapak aku pun. Kau apahal hah, hari ni kan sabtu, aku cuti lar mak nenek”.

“whatever”

Aku tahu bila aku gaduh dengan abang aku, aku takkan menang.

“Zahra malam ni kamu pakai cantik-cantik sikit ye. Ibu nak kenalkan kamu dengan kawan ibu”.

“kawan ibu yang mana ekh? Zahra kenal tak dia?”

“alar Aunty Maria, isteri Uncle Lan. Zahra kenal kan”

“huh, kenal lar kot”.

Aku angguk je. Padahal bukannya aku kenal kot. Tapi yang pasti diaorang ada dua biji mata, ada mulut ada hidung.

Tetiba abang aku masuk dapur dan duduk di kerusi. Aku sempat lagi bagi jelingan maut kat dia.

“ibu, apa function ibu suruh mak nenek ni pakai lawa-lawa? Dia ni pakai lar apa pun still dia akan look macam clown. Patut lar takda boyfriend sampai sekarang. Silap-silap hari bulan kau jadi ‘andartu’”.

“hamboi cantiknya bahasa kau gajah”

Abang aku segera angkat punggung apabila melihat aku nak campak terung kat dia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...